mereka yang tegar

Wednesday, July 06, 2011

mungkin ini penamat yang sesuai

Rupanya blog saya ada cerita tergantung. Ada kisah yang tidak saya berikan penamatnya. Mungkin tidak wajar saya namakan ini adalah penamat, tapi setakat ini, ini sajalah hal yang boleh dikatakan demikian.

Entri paling akhir saya tuliskan hal paling peribadi saya adalah entri sekuat badang. Itu entri yang saya tulis setelah saya merasakan keadaan mulai stabil. Entri pertama yang saya tulis adalah entri ini semua jalur yang dah ditentukan tuhan. Itupun saya menulis setelah hampir setengah tahun bermacam-macam perkara berlaku.

Saya pernah menulis dalam deraian air mata, sambil mengeluh dan hampir menyalahkan tuhan. saya cuba terima apa yang berlaku. dan saya rekodkan apa yang saya rasa dalam entri tak mudah sebenarnya.

Saya juga pernah hampir pitam ketika menaip entri ini. entri bertajuk adakah saya sedang memohon yang tidak-tidak. bukan mudah menaip dalam emosi sedemikian rupa, dalam debar menunggu sebutan kes permohonan perceraian ibubapa sendiri. bukan mudah merayu pada mereka secara umum begitu.

tapi nyata, hidup ini realiti. bukan novel yang pengakhirannya pasti memuaskan hati. Baba dan Mama telahpun bercerai secara rasmi pada 31 Mac 2011. saya jangkakan Mama sudahpun habis i'ddahnya sekarang.

saya cuba memikir perkara yang berlaku dari sudut positif. perceraian mereka bermaksud pembubaran perkahwinan 22 tahun Baba dan Mama. tapi saya (juga adik-adik) masih punya jalan yang panjang untuk menerus hidup.

dalam kesibukan menjalani praktikum di Sungai Petani, saya berusaha melupakan kesedihan (sebenarnya lebih kepada kekecewaan dan kemarahan juga rasa tidak puas hati kepada 'mereka') saya. Alhamdulillah. dalam keseronokan menjalani fasa baru dalam hidup, cuma sesekali saya rasa kesedihan tu datang menjengah balik.

terima kasih juga Tuhan, sebab berikan saya roommate di Sungai Petani ni.

dulu semasa saya di Tanjung Malim, saya tinggal seorang dalam bilik nombor 3 di rumah nombor 7 jalan 5 itu. dalam rasa bebas tiada teman sebilik, rupanya itulah candu kesedihan saya. saya bebas menangis berjam-jam malah semalaman dan pernah dua hari mata saya tidak kering. saya kerap melayan perasaan seorang diri tanpa perlu berbual dengan sesiapa.

dan boleh dikatakan setiap malam juga saya bersedu sedan seorang diri dalam bilik.


di sini, di Sungai Petani, mungkin sebab saya berteman sekarang, atau mungkin sebab saya lebih melayan kesibukan sebagai guru praktikum, saya amat jarang bersedih dan memikirkan perkara yang lepas-lepas.

terima kasih banyak-banyak Tuhan, sebab berikan roommate yang sesuai buat saya. setakat ini, bila sesekali saya menangis dan terkantoi dek dia, dia takkan terus menyerbu saya bertanyakan kenapa? kenapa? awat? awat?

roommate saya akan buat tak tahu saja. saya selesa begini. saya tak mampu bercerita dalam kesedihan..

moga, ini entri terakhir yang bertema begini. saya cuma menulis untuk memberi penamat. supaya tidak ada lagi yang bertanya dan tertanya-tanya.

nota tumit : sila semak kembali definisi sesuai kalian. sesuai untuk kami, mungkin kurang sesuai untuk kalian. sesuai untuk keadaan sekarang, mungkin sudah tidak sesuai untuk lima tahun akan datang.

4 komen tak puas hati:

azahrohaizah said...

Tata

*pengalaman mendewasakan'juga cikgu terbaik..

esok insyaallah dengan pakcik padhil, xmo lagi terima seadanya tapi harus cukup mencukupi dan saling lengkap melengkapi!

perjalanan hidup baba dan mama boleh di jadikan iktibar...

sayang tata selalu

ana said...

semoga jalan yang dipilih sentiasa memberikan kita ketenangan...

Anonymous said...

dia takkan terus menyerbu saya bertanyakan kenapa? kenapa? awat? awat?

HAHAHAHAHAHAHA. aku tergelak2 baca yg ni.. teringat hg duk cerita kat aku aritu. kih3

alhamdulillah.. terus kuat ye syg!


-athirah.hanafiah-

Ayda Munir said...

Penceraian mungkin merupakan satu jalan penyelesaian. Be strong!