mereka yang tegar

Monday, September 22, 2014

dah terasa tua untuk menulis cerita di sini lagi

saya tak pasti kerana perasan telah berusia atau apa, mungkin kerana sudah memasuki alam kerjaya, atau alam rumahtangga, atau barangkali terasa berada di zon selesa...saya rasa tidak betah lagi mau menulis cerita peribadi di sini.

banyak perkara dah berlaku pada saya. turun naik cerita. cuma sekarang cerita-cerita peribadi itu biarlah saya simpan sendiri saja. begitu fikiran saya sepanjang masa tidak berkisah di sini. bukanlah disimpan sebagai rahsia, cuma sekarang sudah punya teman seranjang huahaha sekamar berkongsi cerita, ceria lara duka suka cinta.

apa lagi mau dikisahkan pada media sosial dan teman maya bila sudah punya teman sudi setia paksarela menadah telinga mendengar setiap celoteh saya. haha mana lagi mau lari, sudah terikat janji begini.

cuma petang ini, terasa rindu dan gatal jari saya mau menaip sesuatu, di sini di blog Ain Fathihah. telah lama saya tinggalkan sepi.

lama berfikir, tapi tak ada satu cerita pun yang mampu saya tuliskan di sini. kekok barangkali.

jadi saya tinggalkan saja blog ini dengan gambar kami. tanda saya masih ingatkan pasword blog ini.


nota tumit : dulu teringin nak ikut trend juga, pre wedding photoshoot kononnya. tak apa, kita buat post wedding photoshoot. aummm!

salam sayang.

bye.


Tuesday, March 18, 2014

hijrah

ramai yang cakap, saya ini anak bapak. tak pernah lagi lah saya dengar ada yang menyebut saya ni anak mak. tapi tanpa mak dan bapak, siapalah saya. justeru harus (sudah tentu) ada keduanya untuk menjadikan apa adanya saya pada hari ini.

terima kasih mama.
dan,
terima kasih baba.

kekok mau menulis mama dan baba dalam ayat yang sama sebab keadaan sekarang bukan macam dulu-dulu lagi

nota : ini entri serius.

dua hari selepas pernikahan saya, Baba dan Umi beritahu saya sesuatu yang buat saya tersentak. Permohonan pertukaran baba ke negeri lain diluluskan. Bermakna, Baba akan berpindah, jauh dari Pulau Pinang. Memegang tanggungjawabnya, Baba pastinya membawa bersama adik-adik saya yang berada di dalam jagaannya. Haruslah dia kena bawa anak-anaknya bersama, kalau Baba tinggalkan adik-adik pada saya, mesti saya dah mengamuk-amuk.

Ya, saya menangis. Walaupun masa tu saya sudah bernikah tapi saya belumpun bermalam mahupun tinggal bersama suami, jadi masih perasan orang bujang. Hati saya sentap.

Juga menyesal. Bila diingat kembali, hubungan saya dengan Baba boleh dikatakan dingin sepanjang tahun 2013. Malu rasanya nak tulis di sini, tapi ya, saya tidak melayan Baba dengan baik sebelum ini. Entah apa yang merasuk hati, saya rasa sangat marah dengan Baba. Bukan marah kerana benci, tapi semacam kecewa. Kecewa atas apa yang berlaku.

Ramai yang tahu, saya mempunyai hubungan rapat dengan Baba sejak saya kecil. Baba lah idola, Baba lah hero, dialah segalanya bagi saya. Tapi hati saya terluka. Rasa semacam dikhianati.

Angkuhnya saya sebagainya anak, sampaikan saya kerapkali berdoa dan berharap, moga saya cepat kahwin. saya takmau lagi tinggal dan berada dalam jagaan Baba. Juga saya rasa, eloklah saya jauh dari Baba, sebab tiap-tiap kali memandang dia, hati saya rasa terluka.

Allah jawab doa saya dengan cara yang saya tak jangka. Memang doa saya ditunaikanNYA, dengan cara membawa Baba jauh dari saya.

Saya bingung. Baru saya sedar, rupanya saya masih belum cukup bersedia untuk hidup sendiri. Rupanya selama ini Baba dah buat segala-galanya yang terbaik dan termampu dari dia untuk saya. Rupanya hati saya sangat-sangat rindu bila Baba tiada depan mata. Rupanya saya selama ini terlalu bergantung hidup dengan Baba.

Saya rasa kehilangan. Juga rindu.

Walaubagaimanapun, saya sedikitpun tidak merasakan keputusan Baba untuk berhijrah setelah 20 tahun di Pulau Pinang suatu keputusan yang salah. Inilah yang terbaik untuk dia dan keluarga. Hijrah ini adalah sesuatu yang baik. Sesuai pula pada masanya. Moga yang terbaik untuk mereka di sana.

Adakah saya masih ada rasa marah dan kecewa pada Baba? Tiada lagi. Malah saya sendiri sudah lupa hal apa yang membuatkan saya kecewa pada Baba. Seakan selepas pernikahan, suami telah menjernihkan dan mematangkan fikiran saya.

Rasa hati lebih tenang selepas saya melepaskan sebahagian rasa negatif yang tersimpan dalam hati. Bukan mudah nak menjernihkan hati selepas apa yang terjadi. Walaupun saya cuba meyakinkan diri sendiri yang saya tidak terkesan, Allah jua yang tahu apa yang saya rasakan. Bukan mudah nak terima dan berlapang dada. Apapun, menerima itu lebih memudahkan keadaan.


nota tumit : entri ini mungkin menimbulkan persoalan. tapi saya akan jawab kemudian.

Sunday, March 16, 2014

refleksi : hampir tiga bulan

Bukan terlupa pasword, bukan terlalu sibuk, bukan juga jauh hati.. tapi setahun dua ini saya rasa hilang ghairah dan teruja untuk menulis di sini, di Blog Ain Fathihah yang dulunya menjadi jantung hati saya.

Rasanya hilang teruja ini bermula selepas saya mula bekerja sebagai guru ganti. entah apa yang sibuknya, cinta saya beralih arah...cinta pada sekolah. (eceh kalau pengetua baca ni, terus saya naik pangkat DG44 keh keh keh). Bila bekerja, situasinya tidak sama lagi dengan zaman belajar. Sudah kurang rasa mau berpoya-poya di laman maya.

Banyak perkara yang berlaku yang tidak sempat saya nukilkan di sini. Petempatan pertama, hal keluarga dan juga pernikahan saya. hihihi sekarang sudah hampir tiga bulan menjadi Puan. ada roomate lelaki yeayy! kacak pula muahahaha.

Tadaaaa!!

alhamdulillah. entri ini tujuannya untuk saya buat refleksi tiga bulan menjadi isteri Fadzil Hilmi. bukan nak memuja dan memuji suami, nanti saya sendiri yang geli-geli. haha.

Kerap saya ditanya soalan begini,

"Apa perubahan yang pada diri lepas jadi isteri orang?"

saya terdiam. mau memberi jawapan klise? hilang dara sudah tentu wakakakaka! bosan rasanya. jawapan saya mungkin hampir sama saja dengan pengantin baru yang lain. semuanya pasti yang molek-molek belaka. harus lah kan, mood baru, semuanya masih manis melecas.

satu yang pasti, yang saya pasti ini perkara yang berubah.

saya tiada sembelit lagi! keh keh keh.

banyak-banyak perkara yang manis tentang nikah kahwin, hal berak jugak yang saya bincangkan di sini. maaf la suami. tapi ini benar.

sejak kecil anak, saya bukan jenis pemakan sayur. kelat benar rasanya sayur di lidah saya. pahit, payau, berdengung dan tidak sedap. saya memang tak suka makan sayur. mungkin penyebab mengapa saya bantut, kurang vitamin dan mineral gamaknya.

disebabkan kurang pelawas, maka saya memang menghadapi masalah sembelit. kekerapan saya buang air besar? tidak kerap.

lepas mula bekerja, saya mula tercari-cari cara untuk mengatasi masalah ini. antaranya, saya asingkan sedikit wang gaji untuk membeli pati prun innershine. heh, selera takmau kalah, nak yang mahal saja. dengan kos yang tinggi untuk beli pati prun innershine tu, masalah sembelit saya sedikit sebanyak dapat diatasi. cuma tak ada la bangun tidur muka berubah rupa maya karin. kecewa rasanya

selepas nikah dan menetap sendiri, seperti lazimnya isteri lain, saya memasak untuk suami. kadang-kadang terjadi juga ikan siakap hangit, cucur rentung keras kayu dan nasik lembik....ah abaikan. itu sebahagian daripada proses pembelajaran hahaha.

suami tidak cerewet. cuma satu perkara yang saya amat perasan sejak awal dulu, tiap kali saya memasak dan jika tiada sayur, suami akan tanya

"sayoq mana? sayoq mana?"

jika tidakpun dia mengeluh,

"herm tak syok la takdak sayoq."

ataupun dia menyakat saya tiap-tiap kali cik jururawat datang bertandang di pipi

"tengok abang. makan sayoq, pipi licin ja tak penah naik jerawat", kata dia sambil mengelus-elus pipi sendiri.

ambil masa juga, selepas itu saya paksakan diri untuk masak sayur setiap kali. saya tanamkan dalam hati, wajib masak ada sayur! mesti mesti! padil suka makan sayur dan saya pun mesti masak sayur untuk dia.

awal dulu, saya cuma masak. tetap elak dari makan. lama kelamaan, saya belajar makan sayur sebab rasa penat pulak kalau masak sendiri, tapi tak makan langsung.

ringkaskan cerita, sekarang dah dua bulan saya jadi pemakan sayur... dan tiba-tiba saya perasan yang saya hari-hari berak.. banyak baguss! haha. tidak perlu pun minuman kesihatan mahal-mahal, rupanya cuma perlu makan sayur hari-hari.

sekian saja perubahan diri saya selepas berkahwin yang dapat dikenalpasti.

nota tumit : dah rajin makan sayur pun jerawat naik jugak. heh.