mereka yang tegar

Tuesday, March 18, 2014

hijrah

ramai yang cakap, saya ini anak bapak. tak pernah lagi lah saya dengar ada yang menyebut saya ni anak mak. tapi tanpa mak dan bapak, siapalah saya. justeru harus (sudah tentu) ada keduanya untuk menjadikan apa adanya saya pada hari ini.

terima kasih mama.
dan,
terima kasih baba.

kekok mau menulis mama dan baba dalam ayat yang sama sebab keadaan sekarang bukan macam dulu-dulu lagi

nota : ini entri serius.

dua hari selepas pernikahan saya, Baba dan Umi beritahu saya sesuatu yang buat saya tersentak. Permohonan pertukaran baba ke negeri lain diluluskan. Bermakna, Baba akan berpindah, jauh dari Pulau Pinang. Memegang tanggungjawabnya, Baba pastinya membawa bersama adik-adik saya yang berada di dalam jagaannya. Haruslah dia kena bawa anak-anaknya bersama, kalau Baba tinggalkan adik-adik pada saya, mesti saya dah mengamuk-amuk.

Ya, saya menangis. Walaupun masa tu saya sudah bernikah tapi saya belumpun bermalam mahupun tinggal bersama suami, jadi masih perasan orang bujang. Hati saya sentap.

Juga menyesal. Bila diingat kembali, hubungan saya dengan Baba boleh dikatakan dingin sepanjang tahun 2013. Malu rasanya nak tulis di sini, tapi ya, saya tidak melayan Baba dengan baik sebelum ini. Entah apa yang merasuk hati, saya rasa sangat marah dengan Baba. Bukan marah kerana benci, tapi semacam kecewa. Kecewa atas apa yang berlaku.

Ramai yang tahu, saya mempunyai hubungan rapat dengan Baba sejak saya kecil. Baba lah idola, Baba lah hero, dialah segalanya bagi saya. Tapi hati saya terluka. Rasa semacam dikhianati.

Angkuhnya saya sebagainya anak, sampaikan saya kerapkali berdoa dan berharap, moga saya cepat kahwin. saya takmau lagi tinggal dan berada dalam jagaan Baba. Juga saya rasa, eloklah saya jauh dari Baba, sebab tiap-tiap kali memandang dia, hati saya rasa terluka.

Allah jawab doa saya dengan cara yang saya tak jangka. Memang doa saya ditunaikanNYA, dengan cara membawa Baba jauh dari saya.

Saya bingung. Baru saya sedar, rupanya saya masih belum cukup bersedia untuk hidup sendiri. Rupanya selama ini Baba dah buat segala-galanya yang terbaik dan termampu dari dia untuk saya. Rupanya hati saya sangat-sangat rindu bila Baba tiada depan mata. Rupanya saya selama ini terlalu bergantung hidup dengan Baba.

Saya rasa kehilangan. Juga rindu.

Walaubagaimanapun, saya sedikitpun tidak merasakan keputusan Baba untuk berhijrah setelah 20 tahun di Pulau Pinang suatu keputusan yang salah. Inilah yang terbaik untuk dia dan keluarga. Hijrah ini adalah sesuatu yang baik. Sesuai pula pada masanya. Moga yang terbaik untuk mereka di sana.

Adakah saya masih ada rasa marah dan kecewa pada Baba? Tiada lagi. Malah saya sendiri sudah lupa hal apa yang membuatkan saya kecewa pada Baba. Seakan selepas pernikahan, suami telah menjernihkan dan mematangkan fikiran saya.

Rasa hati lebih tenang selepas saya melepaskan sebahagian rasa negatif yang tersimpan dalam hati. Bukan mudah nak menjernihkan hati selepas apa yang terjadi. Walaupun saya cuba meyakinkan diri sendiri yang saya tidak terkesan, Allah jua yang tahu apa yang saya rasakan. Bukan mudah nak terima dan berlapang dada. Apapun, menerima itu lebih memudahkan keadaan.


nota tumit : entri ini mungkin menimbulkan persoalan. tapi saya akan jawab kemudian.

4 komen tak puas hati:

Princess of Sun said...

kenape hubungan dingin sepanjang 2013? boleh kongsi? apa yg menjadi sebab ain marah kat baba ain?

Anonymous said...

kdgkala manusia tak semuanya jujur dlm bkata2.....ada yang luhur d hdpn manusia tapi dibelakang lain pula critanya.....ada yang punya kisah silam yg mendung tapi disinarkan kembali dgn mentari kesedaran....manusia punya pelbagai cerita....cuma akhirnya jua kesimpulan bagi sluruh crita....moga agama terus jd sandaran....dendam kesumat tak kemana akhirnya....entah kemudian memakan diri....dikala itu risau tiada simpati....merana seorang diri....

ASaDa RyutaRo said...

semoga tabah menghadapi apa jua dugaan..

setiap apa yang terjadi pasti ada hikmahnya.. good luck!

insan marhaen said...

Salam Ain,

Muga tabah dalam mengemudi kehidupan penuh cabaran.

Hari ini IM percaya, Ain dah faham apa erti mama dan baba...