mereka yang tegar

Wednesday, October 06, 2010

kurung gedebeh

Terasa macam takda perkara mahu dikerjakan. Ahh, hati menipu. Sedangkan tugasan rutin pelajar menjerit-jerit minta ditangani. Saya abaikan. Betapa teganya saya. Kasihan. Bukan kasihan pada deretan tugasan yang belum disiapkan, tapi saya kasihan pada diri sendiri. huhu.

Terasa takda kerja. Saya membuka almari baju. Agak penuh. Biasalah almari baju perempuan. Serasa semua pakaian yang ada di rumah mau diangkut semua ke rumah sewa. Saya melihat deretan baju kurung yang ada. Hampir dua puluh pasang baju pelbagai warna digantung di penyangkut.

Melihat deretan baju kurung ini, saya senyum sendiri. Seingat saya, sejak anak-anak lagi, jarang saya beli BaMa belikan saya dan adik-adik baju kurung siap. Selalunya ditempah. Sejak kecil, saya memang bermasalah dengan baju kurung beli siap.

Tangan labuh la, badan lebar la, kain longgar la, bahu jatuh la..macam-macam hal. tak sedap dipakai.

Tapi hal menempah baju pun ada kisahnya tersendiri juga.

Mama akan beli kain dan bawa pada tukang jahit. Masa saya kecil, biasanya corak pilihan mama adalah corak bunga-bunga kecil. Masa tu saya taat dan patuh kecil lagi, maka diikutkan saya apa jua pilihan mama. Cantik di mata Mama, riang-ria lah saya adik beradik menerima baju baru.

Tukang jahit akan mengukur badan saya. Suatu hal yang saya perasan semasa Mama membawa saya mengukur badan untuk dibuat baju kurung adalah,

mama selalunya akan meminta tukang jahit melebihkan ukuran. Labuh baju dilebihkan beberapa inci. Labuh tangan dilebihkan beberapa inci. Lebar badan juga begitu.

Setelah siap dijahit, hasilnya baju kurung baju saya itu akan besar sedikit (kadang-kadang besar banyak) daripada saiz badan sebenar saya. Labuh baju melebih-lebih dari paras lutut. Nampaklah kain sedikit cuma, dek baju yang labuh. hehe.

dengan hati girang dan tanpa banyak soal juga, saya memakai baju kurung gedebeh itu dengan senang hati. budaklah katakan.. Walaupun ada juga yang mengejek saya memakai baju pinjam, saya abaikan saja.

Sedar tak sedar, baju kurung yang sama masih muat dipakai walaupun beberapa tahun telah berlalu.

Meningkat dewasa remaja, itupun setelah saya di tingkatan empat dan lima, saya telah reti membantah dan menderhaka menyuarakan pendapat. Ketika badan diukur tukang jahit..seperti biasa Mama akan meminta tukang jahit melebihkan ukuran..mungkin Mama tidak sedar yang anak sulungnya ini tidak akan membesar lagi.

"Kak, labuhkan lagi. Sejengkal dari lutut"

"takmau. takmau. makcik ukur cukup-cukup paras lutut saja"


Masa itu, memang saya tertanya-tanya, kenapalah mama ni suka sangat bagi saya pakai baju besar-besar. Sampaikan ada baju kurung yang dibuat semasa saya tingkatan tiga, sampai sekarang saya masih takdapat pakai dengan selesa, sebab besar dari badan.

Hikmahnya baru saya sedar sekarang. Mama seorang suri yang memikir betapa perlunya berjimat cermat. Antara caranya adalah membuat dan membeli baju yang agak besar untuk anak-anak supaya masih muat dipakai selama beberapa tahun.

Sungguh, Baba sebagai guru yang berkhidmat dengan kerajaan dilihat punya sumber kewangan yang cukup. Mungkin lebih dari cukup. Tapi Baba saya cuma seorang guru biasa. guru kecik.

Kalau saya cuma punya dua adik-beradik, mungkin saya akan sedikit mewah. Tapi Baba guru yang punya keluarga besar, dengan suri tidak bekerja. Banyak mulut perlu disuap. Belanja sekolah bukan sedikit.

Kami adik beradik boleh dikatakan ada apa yang orang ada. cuma tidak mewah. Alhamdulillah.

7 komen tak puas hati:

amirah said...

haha.2la ang xmembesar dgn jayanya.aku dlu2 lau beli baju kurung mesti beli kat kamdar yg ciap punya dan mmg besaq la baju 2 sampai skrg aku dok pkai p kelas.hehe.

Along Tapa said...

sama jek keadaan masa aku kecik2...tapi bezanya, ni jam baju aku semua dah senteng dah...almaklumla...jantan membesor lagi gila kentang dari pompuan~~~

Gorengbaek - Aku tak percaya...siot~~

ASaDa RyutaRo said...

membesar dengan tidak jayanya kata amirah. sampainya hati. hihi.. =P

syukur masih punya berpuluh2 baju kurung, ada org lain yang langsung xde baju baru. hanya mengharap apa yang orang bagi je..

Insan Marhaen said...

teringat IM masa kecil dulu. seluar katuk adik-adik IM kekadang sama corak dengan kain langsir...

iqbalsyarie said...

Oh, menarik!
same goes to me! dulu saya gemuk sangat. Tapi alhamdulillah, sekarang da banyak kurus. Dan baju masa saya form 1 stil boleh dipakai hingga ke hari ini. Tapi mmg buruk la. setakat pakai kat rumah saja..haha

Entry Baru:
-Insaf sekejap

ana said...

alhamdulillah, rezeki sentiasa cukup...

manje said...

salam ziarah

bersederhana tu lebih baik
utk ketenangan jiwa...

kita pon bermasalah juga
kalo tempah baju kurung
serba tak kena... skrg
ngah belajar buat sendiri ~