mereka yang tegar

Saturday, November 06, 2010

betapa perlunya Cik Kakak menjadi contoh yang baik kepada Cik Adik

Tak berapa lama dulu, semasa dia di tingkatan empat, adik saya nombor dua mengadu,

"huhu, teruk la Add Math Kak Uda. masa ujian hari tu, dapat 8% ja"

terus saja saya menjawab,

"hah, bagus la tu. Tata dulu penah dapat 4% saja. Add Math memang susah kot. Takpa nanti usaha lagi"

"oh yaka? hehe kiranya Kak Uda lagi terer dari kamu la kan"

"ceh, perasan. ya la tu"

kemudian....

"Mama, mama tau tak. Add Math Kak Uda dapat markah 8% ja. Tapi kan, Tata dulu lagi teruk, dia penah dapat 4% ja. Kiranya Kak Uda lagi okay la kan, Mama? hehe"

erk??

Sejak kecil, secara tidak sedar dan tanpa dipaksa-paksa, saya selalu merasakan adanya bebanan pada diri saya, untuk menjadi yang terbaik. Beban mental. Entah bagaimana doktrin anak sulung perlu menjadi yang terbaik ini tertanam di minda saya.

Ya, terbaik di mata adik-adik. Moganya. Baba Mama selalu pesan, saya perlu jadi contoh pada adik-adik. Orang itu pesan, orang ini pesan. Dan sejak kecil, memang pun saya sentiasa cuba memastikan saya menjadi contoh yang baik, dan seboleh mungkin contoh terbaik.

Kadang-kadang risau juga bila terasa adik-adik dibanding-bandingkan dengan saya. Saya sedar, kemampuan setiap orang itu tak sama. Saya lebih tang sini, adik-adik pula lebih tang situ.

Selalu berharap, moga adik-adik saya berjaya dalam hidup, dunia dan akhirat..

4 komen tak puas hati:

f_aRa_aINa989 said...

oh..kita dpt A1 dulu...=p

Nasriq said...

apa la sangat A1 tu...kite dapat A0 tak heran pun...

Cik Gallus Gallus said...

kene la jadi contoh
rase mcm ade beban kat bahu

iqbalsyarie said...

ye ke dapat 4% ni? macam tipuu je...hehe
Post-post menarik.
Allah wujud ke?

Allah Sangat Baik. Setuju?