mereka yang tegar

Monday, August 02, 2010

mengidam hak orang.

Anak A

Malangnya diri ku tak da ayah. Aku tak tahu siapa ayah sendiri. Nama ku cuma dibintikan dengan Abdullah. Entah siapa lelaki yang membenihkan ibu ku, agaknya. Dapat tahu nama pun cukup lah.

Anak B

Siapanya agaknya Mat Seman (contoh) ni ya? Aku cuma tahu nama ayah melalui surat beranak. Itu saja. Macam mana rupa Mat Seman ni, tak pernah ku ketahui langsung. Seronoknya orang yang tahu siapa ayahnya.

Anak C

Sejak kecil, ayah dah tinggalkan ibu dan aku 5 beradik. Terkontang kanting ibu mencari rezeki menyuap mulut aku dan adik-adik. Kenapa ayah tinggalkan ibu? Kenapa ibu dan ayah tak boleh hidup bersama?

Anak D

Ayah asyik pukul ibu. Juga tangannya cepat naik ke badan aku dan adik-adik. Ayah kaki pukul. Kenapa ayah tak boleh jadi penyayang macam ayah orang lain? Kenapa ayah perlu menyakiti ibu?

Anak E

Ayah sayang kami, sayang ibu, sayang aku dan adik-adik. Tapi ayah kerja sapu sampah saja. Dia sibuk kerja siang dan malam demi kami anak beranak. Ayah tak pernah mengabaikan kami. Kalau ayah banyak duit, tentu kami lebih bahagia. Seronoknya kalau ayah dapat belikan apa yang aku mahukan.

Anak F

Ayah tak guna. Cuma tahu bagi duit dan kemewahan. Tak pernah ambil tahu sakit pening aku. Yang ayah tahu, Cuma hulurkan duit sebagai ganti perhatian dan kasih sayangnya pada aku. Kalau macam ni, lebih baik takda berayah!

Kemudian?

Nota tumit : ini Cuma entri mengingatkan saya supaya bersyukur dengan apa yang saya ada. Alhamdulillah. Rindu Baba sangat-sangat!!

2 komen tak puas hati:

sI tEDI said...

syukru dgn apa yga da dan hargais ementara ada!

~PENCHENTA~ said...

ya, saya juga rindu waleed sangat2... bersyukur punyai nikmat seindah ini.