mereka yang tegar

Thursday, September 17, 2009

erti sabar untuk seorang gadis manja seperti aku

Erti sabar bagi aku itu,
Apabila melihat seorang demi seorang warga UPSI mengangkat beg dan diri sendiri balik kampung. Dan aku masih di sini. Menghitung jam demi jam bila pulak giliran aku untuk angkut beg dan balik kampung.

Erti sabar bagi aku itu,
Apabila ramai yang bertanya, ‘ain, bila balik?’. Aku cuma menjawab ringkas, ‘petang jumaat’. Dan orang yang bertanya menyambung, ‘laa, lewatnya!’ dengan muka pura-pura kasihan bercampur riak sebab dia balik dahulu sebelum aku. Rasa geram di hati, memang macam nak sekeh saja kepala yang bertanya. Mujur dia lagi tinggi, maka aku yang ketot ni takkan sampai untuk sekeh mahupun luku kepala dia.

Sabar ain, sabar.

Tambah bengang bila disoal lagi, ‘ain kenapa tak beli tiket awal’. Iskk, kalau la syarikat Bas atau Keretapi Tanah Melayu Berhad itu, Baba aku ada syer 70%, maka aku akan takda masalah untuk ambil tiket sesuka hati aku tanpa ambil tahu tiket masih ada berbaki atau tidak.

Bila dah geram sangat, aku cuma menjawab tanpa nada,

‘tak apa, aku balik lewat dan kau balik awal, kita tetap beraya pada hari Ahad. So what?’


Aku memang bersungguh belajar bersabar. Sabar la duhai hati. Sabar.

Antara cara aku menguatkan sabar adalah bila mengingatkan ada lagi kenalan yang lebih lewat pulangnya dari aku. Ada yang balik malam jumaat. Ada yang balik pagi sabtu. Jadi, okeylah bagi aku dapat balik petang jumaat kan? sampai penang 11.45 malam. ada yang lain, sampai petang raya. aduhh, lagak orang berkerja saja  caranya.


Alhamdulillah.

Namun bila aku masih berasa sedih tak dapat balik awal, satu cara ini memang buat hati terubat. Ingatkan saja muka Kamaruddin, senior debat aku yang senyumannya manis bergula. Hati terubat dengan manis bergula senyuman dia,
Dan juga
Mengenangkan dia tak pernah berpeluang balik raya bersama keluarga. Empat tahun di UPSI, empat tahun juga dia beraya sendiri dengan kawan-kawan seperjuangan di KUO.

kekangan kewangan memang enteng bagi sesetengah orang, namun menjadi hal yang besar bagi sesetengah yang lain.

Maka, aku memang jauh lebih beruntung. Hati aku takkan sekuat hati dia.
Love u, Bro!
hehe

4 komen tak puas hati:

ismiaisha said...

haha~

ain,aku terasa la ayat2 tuh..
isk.isk.

athirah hanafiah said...

xpe, kite same.. aku pun balik esok petang jugak.. T_T

a kl citizen said...

assalammualaikum

ain, baguslah belajar melihat kekurangan orang dari sentiasa mendongak ke langit sahaja

selamat beraya

Baba Roshidan said...

Anak manjaku yang comel..... bersabar. Ingat perjuangan yang belum selesai, baba selalu mengingatkan itulah pengorbanan dan lihatlah kebawah..........