mereka yang tegar

Sunday, July 18, 2010

masalah itu mendewasakan, bukan?

Alhamdulillah. 20 tahun bernafas, saya sentiasa bersyukur dengan perjalanan hidup saya. Dari kecil boleh hidup dengan apa adanya yang termampu oleh Baba & Mama, walau tak dimandi kemewahan, tapi saya boleh dapat apa yang saya mahu. Kemudahan material, asal ada, dan tidak pula berlebihan.

 

 Ada satu perkara saja yang saya dan adik-adik dimewah-mewahkan. Malah melimpah-ruah pula.

 

KASIH SAYANG.

 

Sejak berakal, saya tahu saya sentiasa dalam zon selesa. Saya bukan anak yang lahir dalam keluarga pincang. Bukan juga anak yang lahir tak diketahui siapa ibu bapanya. Saya bukan anak lahir dalam keluarga miskin tegar, sehingga diri sendiri perlu bergelut payah mencari 1 pot beras. Saya juga bukan anak yang dilihat orang, anak tiada masa depan.

 

Saya lihat diri saya, sebagai insan bertuah yang punya segalanya. Saya punya ibu bapa yang mewah kasih sayang, saya punya adik-adik yang rapat, saya punya kawan-kawan teman seperjuangan waktu saya jauh dari keluarga, saya punya orang-orang sekeliling yang sayang dan ambil berat pasal saya, dan juga pembaca Blog Ain Fathihah yang masih mahu baca celoteh saya.

 

Dengan segala apa yang DIA sudah beri pada saya, saya rasakan amat tidak patut saya merungut dan berkeluh kesah dengan masalah yang sedikit. Masalah yang DIA berikan, bukan untuk saya pinta dikecilkan ujian, tapi untuk saya mohon agar dibesarkan dan dilapangkan hati untuk menghadapi ujian.

 

Masalah itu mendewasakan, bukan?

 

 

Jika dunia

Aku yang punya

Akan ku dirikan

Sebuah syurga

Malam tanpa siang

Untuk ku bermimpi

 

Sepanjang masa

Tanpa kecewa

Bertemankan bintang yang setia

Bagaikan puteri

Kisah khayalan

Yang hidupnya suci dan sempurna

 

oh...Tapi sayang

Hanyalah impian

Bulan tak bisa tumbuh ditaman

Dan bila mentari datang

Pulanglah segala kenyataan

 

Jika dunia

Aku yang punya

Akan kuhiaskan

Sepasang sayap

Putih dan berseri

Untukku kemudi

 

 

Aina : Ainnnn!! Mai turun masak! Ngadap laptop tak habis-habis.

Ain : err, yelah yelah. Nak turun dah ni. Sabaq la sat.

12 komen tak puas hati:

nizamsani said...

pernah baca dalam buku,
orang yang hidup tanpa ujian,
jiwanya lemah.

kata buku itulah.

Encik Luth said...

ok ain =) bersabar

a kl citizen said...

suka entri ini ain, rasa termuhasabaj diri sama

terbaru dari saya : jangan terlalu membenci nanti jadi suka satu hari nanti

Insan Marhaen said...

kalau dunia ini ana yang empunya, ana kahw.... tig....

ya...ibu_suri, ada apa?

ada kat sini ha... layan si Ain ni...

psttt..psttt...

f_aRa_aINa989 said...

ehem...ain, bukan sy memanggil anda dgn lembut sekalike??
nak ngadu kat mira..
miraaaaa.......sob2...

Ann said...

betul ain, kita ptut minta dikuatkan smgt utk hadapi ujian

ujian tu lah yg warna warnikn hidup kita

amirah said...

aina pggl dgn suara manja...hehe
alhamdulilah, kita dapat rasa nikmat kasih syg dr org sekeliling cuma kdg xsedar

maCy said...

ujian itu mdewasakan.. betul~ :)

kapten said...

teringat satu lagu, sapa tah nyanyi cam gini:

pengalaman,
telah mendewasakan
akal dan fikiran....
sambung sendiri...

Keretapi said...

alhamdulillah, akak memang bersyukur,
bukan semua orang cam akak.

ade yang masalah ciput pun siap nak lari dari rumah, makan pill, bunuh diri.

padahal kan kita boleh mengadu kat Allah :)

hiro said...

vetolllll..eeehee.

cikgu isza said...

namun begitu ain.. ada juga manusia yang tidak belajar dari pengalaman..
tidak mematangkan..
tidak ambil ikhtibar..
kesian mereka..