mereka yang tegar

Wednesday, November 02, 2011

Ain ni, tak baik tau cakap kat kite macam ni (Fida, petikan dialog 2008-2012)

Saya kasar orangnya. Biasanya saya memang kasar percakapan. dan kadang-kadang juga saya buat-buat kasar. Barulah macho kan. Tak main lah nak jadik lemah lembut bagai dipuput oleh sang bayu.

Ini cerita seorang gadis. Yang pasti, ini bukan pasangan lesbian saya. haha. Saya normal dan bernafsu pada lelaki. kami berkenalan semasa beratur di meja pendaftaran ketika hari pertama sampai di Tanjung Malim dan mendaftar di UPSI tiga tahun dua bulan yang lepas . Kata gadis ini, dia menegur saya sebab saya pakai tudung labuh (saya baru tau dua minggu lepas). Sampai hari ini saya taktau apa kaitan tudung labuh dengan teguran pertama. Imej baik? muahaha.

Kebetulan pula, rumah kami bersebelahan di Kolej Ungku Omar, UPSI. Maka keraplah juga saya nampak muka dia dan dia nampak muka saya. Kebetulan lagi, kami sama seBio.

Saya tak tau apa masalah saya. Saya selalu dan sengaja terlebih kasar dengan gadis ini. Kerap sangat saya meninggikan suara dan buat-buat marah pada dia.

"Iskk **** ni pasaipa taktau? tak kacau ain tak boleh ka?"

"takde laa. kite bukan nak kacau. kite nak tanya pasal lab report ni haa" (senyum)

"oit ****! kan hantaq minggu depan? kalut pasaipa? tampaq mau?"

"ain ni kan. tak baik tau cakap kat kite macam ni. takpe la kite balik bilik dulu" (muka dah masam)

dan saya pun sambung melayan Friendster (masa saya sem 1, saya belum buka akaun facebook) tanpa menghiraukan gadis itu. sambil senyum-senyum. mungkin masa tu saya rasa saya terror kot sebab saja-saja carik pasal dengan orang.

sejam kemudian, gadis ini muncul lagi di bilik saya.

"laa muka ni lagi. awatnya ni?"

"ain, ain tahu tak. kite sedih tau ain marah-marah kite. tadi kite pegi balik bilik dan menangis."

"hahahahaha. pasaipa nangeh? **** terasa ka?"

"yelaa. mesti la terase. ain kasar dengan kite"

"hahahaha terasa ka? amik la semua."

"isk ain ni tak baik tau." (sambil cubit-cubit lengan saya) rasa macam gay pulak.

Masa tu saya sempat terfikir, isk gadis ini, dah la saya yang buat dia kecil hati, dah nangis-nangis mai balik mengadu kat saya. Patutnya pi la mengadu kat orang lain pasal saya buat dia kecil hati. Baru la logik kan.


Peliknya, walaupun saya kerap sangat marah-marah dan buat dia menangis, tapi gadis ini tidak serik. apa-apa hal dia nak kongsi cerita, dia akan cari saya. dan saya kerap juga ke biliknya bertanya khabar dan mendengar cerita dia. Biasanya perbualan berkisar soal keluarga dan kesihatan.

sampaikan ada orang lain cakap pada gadis ini,

"isk aku tak paham la macam mana hang boleh kawan dengan ain patehah!"

Tapi dalam hati saya tau, gadis ini tahu saya ambil berat pasal dia. Mungkin cara saya sayang orang tak sama dengan orang lain.

saya ingat lagi masa semester tiga, malaysia kecoh dengan H1N1. saya semasa itu berada di penang sebab UPSI dapat cuti tergembar sedang mendengar berita siapa yang berisiko mendapat jangkitan H1N1. Antara yang berisiko tinggi adalah penghidap asma. Spontan saya teringatkan **** dan Nurul Amal.

kepada Amal, saya SMS suruh jaga diri.

kepada **** yang rumahnya di Shah Alam, SMS saya berbunyi begini,

"wei. hang ada asma toksah duk gatai keluaq pi jalan-jalan. nanti mati kena H1N1 pulak. duk rumah sudah"

manis kan SMS saya. haha. tapi saya pasti gadis ini dah lupa pasal ni.

Satu kelas seBio memang tahu dan gelarkan saya si pembuli ****. Tapi mereka juga tahu, saya buat macam mana pun dengan gadis ini, dia tetap akan berkawan dengan saya. Tapi kadang-kadang ada juga rakan lain yang saja join saya menyakat gadis ini, terutamanya Marena.

Respon gadis ini bila diusik buat kita rasa terhibur. Merah padam muka dia yang putih tu.

Sejak semester empat atau lima, saya dah tak rapat sangat dengan gadis ini. kelas lain-lain. tapi banyak juga kelas yang sama. Sejak semester lima juga, gadis ini dah pandai 'melawan' bila saya menyakat dia. Juga dia dah pandai menyakat saya balik.

Ada yang cakap, Ain Fathihah yang ajar gadis ini jadi kasar. hehe. kerapkali juga, bila saya dan gadis ini duk bertikam lidah dalam kelas, SATU kelas dan SEMUA yang ada dalam kelas tu akan back up gadis ini dan attack saya ramai-ramai. Walaupun banyak kali juga gadis ini yang mula cari pasal dengan saya, tetap saya yang dikatakan sedang membuli dia.

Muka secomel saya membuli orang? logikkah?

Kepada gadis yang saya ceritakan dalam entri ini, moga kamu diberkati Allah, diberi kesihatan yang baik dan diberikan jodoh yang beriman. selamat menjadi isteri dan ibu solehah.

Nur Afieda Suhaimi a.k.a. Fida. Saya tau Fida takkan baca blog ni sebab dia bukan jenis rajin online pun. hehe.

nota tumit : kepada rakan seBio, jangan sapa-sapa berani pi bagitau Fida saya tulis pasal dia!

3 komen tak puas hati:

chiLleD...!! said...

ooo..pembuli jgk rupanyer..hehe

si pembawa sinar said...

gangster jugak cik adik ni...

HEROICzero said...

kau untung ada kawan mcm dia . 'pegang' dia sampai bila2 . =)