mereka yang tegar

Thursday, March 08, 2012

adnin dan matematik

si kecil Adnin mula pergi tadika semasanya umurnya lima tahun. sekarang Adnin sudah enam tahun. saya dan famili menyedari kecenderungan Adnin lebih kepada matematik. kalau bab mewarna-warna lukisan mahupun melukis dan membaca, itu bukan kegemaran dia.

walaupun sekarang si Adilah @ Kakak sudah darjah tiga manakala adiknya baru enam tahun, mereka boleh berlumba mencongak bersama. kadang Kakak dapat jawapan dulu, dan kadang Adnin dapat jawapan dulu. Pernah beberapa kali juga semasa Baba atau Kak Teh sedang membantu Kakak menyiapkan kerja sekolah matematik, si Adnin yang sibuk menyampuk.

"Okay kakak. kira ni, 19 tambah 15 sama dengan berapa? buat bentuk lazim macam ni..."

"kira dulu, 9 tambah 5 berapa?"

lima saat, Kakak masih diam. belum mendapat jawapan.

"kakak, 9 tambah 5 berapa?"

"empat beyas!" sahut adnin yang berada berdekatan. Dia sedang main video game, seakan tidak mengendahkan kakak membuat kerja sekolah, tapi rupanya dalam duk main, dia sempat mencongak kiraan matematik itu.

Kakak, lebih suka membaca daripada mengira. habis semua buku yang mampu dibacanya, akan dibaca. Seringkali juga Kakak akan membaca buku cerita yang ada kuat-kuat, lengkap dengan intonasi dan suara yang diubah-ubah mengikut watak. Tergelak juga saya melihat Kakak semangat membaca buku cerita untuk Adnin.

Satu petang, balik daripada kelas jahitan, saya baring-baring di katil melepaskan lelah. Adnin datang kepada saya, lalu berbaring di sebelah sebelah. sambil saya mencubit-cubit pipi adnin, saya bertanya,

"adik belajar apa hari ni?"

"tata, tata tau tak.. hari ni kan, cikgu tanya empat tambah empat berapa. semua orang taktau. Nin sorang ja tau. lepas tu cikgu bagi bintang. tiga bintang cikgu bagi..!" ujarnya bangga.

*harus lahh, orang lain baru masuk tadika saja. pra-sekolah untuk enam tahun. si adnin dah setahun ada di tadika tu, kemudian mengulang lagi tahun yang sama.

"wahh yaka. bagusnya. empat tambah empat berapa?"

"lapan laa, tata ni. tu pun taktau". kata adnin yang kehairanan sebab saya seakan taktahu. jujur mukanya. cis.

"erm, yala. adnin kan pandai. sebab tu tata tanya"

mata saya berat. mengantuk dan penat. tapi saya tahan mata sebab menunggu mau mandi dan waktu magrib. untuk elak tertidur, maka saya berbual dengan adnin.

lama saya diam. melayan mata.

"Tata, tata umur berapa?" tiba-tiba dia bertanya.

"tata umur dua puluh dua. adnin umur berapa?"

"enam"

"kakak umur berapa?", saya menyoal.

"kakak sembilan tahun".

"kak teh?"

"aaa..kak teh..taktau", dia menjawab.

"kak teh umur enam belas tahun."

"oooo". panjang O dia.

"tata, kak chik umur berapa?"

"kak chik umur lima belas"

"kak uda umur berapa?"

"kak uda, umur dia.. erm, dua puluh dua tolak tiga. kira berapa?" saya menjawab dalam soalan sambil memejam mata dan memeluk adnin.

"erm.. dua puluh dua.. tolak tiga.. erm.. sembilan belas! kak uda umur sembilan belas"

"betul. umur angah pulak, dua puluh dua tolak satu"

"angah umur dua puluh satu! senang ja nak kira", ujarnya dalam lagak. sah adik saya. haha.

mata saya makin lali. mengantuk. saya diam.

"tata, masa adnin umur sembilan tahun, tata umur berapa?"

"tata dua puluh lima"

"tata, masa adnin dua puluh, tata umur berapa?"

"tata...erm.. tiga puluh enam."

"tata, masa adnin umur tujuh puluh dua, tata umur berapa?"

haizz, mai mana pulak dah umur 72 ni. desis saya dalam hati. malas mau mencongak, saya cuma menjawab malas,

"masa adnin umur 72, tata dah mati dah". saya jawab sambil memejam mata.

jeda. adnin tidak menyoal apa-apa lagi. dua minit. saya hairan. lalu saya buka mata.

mata adnin basah.

"eh, laa! awat nanges?"

"wuu wuuu. tata jangan la mati lagi."

adnin menangis sambil memeluk leher saya.

tiba-tiba hati saya penuh rasa terharu campur sebak. senyum saja yang mampu.

dua orang kesayangan

5 komen tak puas hati:

jAuh hAti said...

bestnyaa ada adik kecik2 :)

dah besaq adik2 hg.

Adeebah Farzana said...

Sangat lah comel Adnin ni! Haha!

Muzakkir said...

Jawapan terakhir memang menyentuh jiwa sesiapapun..

Mas said...

sama la mcm adik bongsu aku umur 7 tahun.. suka betul kira benda cmtu, masa mustaqim umur 9 tahun, kakak umur 25 kan? dah begitu lah seterusnya.. haha..

tp setakat ni dia tak pernah tanya sampai umur 72 tahun pulak..

comel ja dia ingat hang mati..haha

Miss Bieb said...

Sweetnyaaaa Adnin! *Sebak. :')